Arafah Rianti, Ketek Buka Usaha Laundry

Nama gua Rianti, mirip kepanjangan dari nama Arafah. Bedanya, gua bernama Rianti Arafah, dia bernama Arafah Rianti. Terus mana wajah Rianti dan mana wajah Arafah kalau gitu? Ada yang bingung? Gua saja bingung. Hampir saja gua tukeran wajah ama Arafah. Untung ada petugas wasit yang meniupkan pluit... berhenti deh.... Untungnya gak sampai tukeran ibu. Kan bisa duka lara akibat perpisahan dengan ibu kandung... Hiks...

Arafah Rianti

Gua ini tetanggaan ama Arafah. Berasa seperti slogan “Tetanggaku, Idolaku”. Gua selalu hidup bareng sama Arafah. Tidur ama mandi pun bareng, gila kan? Tapi jangan parno, itu waktu kecil ... sekarang, masih... haha... Selalu bareng mirip sandal kurang perhatian. Mana yang kurang perhatian dan mana yang bleberan perhatian, gua kagak tahu, soalnya gak ada timbangan pengukur perhatian. Saling berbagi perhatian gitu. Terkadang ngutang perhatian, pake sistem cicilan per bulan segala. Kadang nunggak pembayaran, kadang ikhlas saja gitu...

Ampe masuk kualih pun bareng. Gua sih emang bosen, duh... Mau gimana lagi, lengket mirip ingus. Gua dan Arafah kuliah di UIN dengan jurusan yang sama yaitu jurusan Manajemen Pendidikan. Maklum, gua dan Arafah sama-sama kurang pengaturan pendidikan, suka belajar manjat-manjat pohon gak jelas ... nyolong mangga tetangga. Dikira itu belajar terbaik meraih cita-cita setinggi langit. Tahu-tahu sudah di bawah ... jatuh. Habisnya, mangga selalu bilang ama gua dan Arafah, “Mangga Manis” tiap gua lihat mangga tetangga. Kan pemahaman orang yang kurang pendidikan, arti mangga manis itu “Silahkan Manis”. Gua dan Arafah kan jadi kepedeaan gitu kalau dipuji...

Gua bangga ama Arafah. Dia sudah menjadi artis SUCA 2 Indosiar. Gua hanya jadi penonton terbaik. Kali ini gua dan Arafah gak lagi bersama. Dia dikarantina di asrama SUCA 2 Indosiar dan gua juga sedang dikarantina di CINTA 2, ehem ada yang nyantol dua cowok ke gua. Mungkin ini cara terbaik buat belajar untuk hidup sendiri, jalan sendiri, makan sendiri, minum sendiri, tidur pun sendiri..... Jadi angka satu, spesial Bang Caca Handika.

Satu hal yang ngangenin dari Arafah ... dia selalu ngebanyol, ngelucu yang gak jelas, tapi gak lucu, haha... Maklum, kuping gua sudah dipasang penyaring kata mirip Scurity Facebook. Ampe kebukti, dia sampai kepikiran kalau ketek ibu-ibu bisa buka usaha landry. Apa gak gila tuh? Gila kan? Masuk rumah sakit... Makanya, dulu gua dorong Arafah untuk ikut audisi di acara ibu-ibu buka laundry, arisan sabun colek... Maksud gua di audisi Stand Up Comedy 2 Indosiar. Terbukti, dia lolos dan menjadi Top Komika dengan suara “Mabok Bahagia”. Apa gak nyesek tuh jadi sahabat? Gila, pentas audisi mirip orang gak punya gairah, suara mirip orang keinjek permen kaki. Lagian, pergi audisi belum mandi, jadinya gitu...

Baca: Arafah Rianti: Gua Juara 1 SUCA 2 Indosiar, Elu Piala Permen Kaki

Ngomong-ngomong ketek buka usaha Laundry, sebenaranya sudah menggambarkan jiwa diri Arafah Rianti yang dilahirkan dari keluarganya. Masak dari keluarga bang Mali...? Dirinya dilahirkan dari rental PS keluarganya. Ya, orang tuanya membuka usaha jasa rental PS, anaknya jadi penjaga gawang.... Ya menjaga PS lah. Jiwa pengusaha sudah melekat dalam diri arafah, dari kepala sampai kaki sudah menyusun huruf “pengusaha”. Dia juga jualan pulsa, jualan yang bisa di jual, ehem... bukan jualan cinta. Termasuk berkeinginan buka usaha laundry pakaian.

Arafah Rianti kan jadi penjaga rental PS ama pengrajin hp, main hp kale... Males gitu kalau disuruh buat nyuci. Apalagi nyuci sambil jongkok. Lama mencuci, tulang punggung bisa-bisa mendadak pengen Stand Up Comedy, membicarakan keresahan otot nyeri, pegel linu, kram dan kesemutan. Haduh, apa gak lucu tuh? Lucu kan? Maksud gue, nangis bombai kale...

Nah, atas dasar kelucuan Stand Up Comedy si tulang itulah Arafah berniat buka usaha laundry. Sialnya dia sudah memalukan rencana usaha laundry itu sendiri. Kalau ia buka usaha laundry, nanti banyak orang yang berkata, “Ketek ibu Arafah buka usaha laundry ya? Hayo jawab yang lucu, gak lucu ganti ketek nih...” idih, bakalan lebih banyak variasi pembicaraan seputar “ketek”, bisa disebut “Si Ketek Jadi Pengusaha”, “Ketek Inspirasi Usaha Pemuda”, “Ketek Pengusaha Laundry” dan sebagainya yang dilemparkan ke muka Arafah, haha...

Ya udah lah, bosen gua bahas Arafah melulu. Kapan bahas guanya? Tahun akherat?

cinta segitiga

Dapatkan Langganan Seputar Cerita Arafah Rianti Dan Karya Tulis Lainnya

0 Response to "Arafah Rianti, Ketek Buka Usaha Laundry"

Post a Comment

Terima kasih sudah membaca artikel di blog saya, silahkan tinggalkan komentar